Minggu, 05 Maret 2017

ke Chocolate Ville #LOSTINBANGKOK (PART 3)




Day 3, 17 feb 2017

ke bangkok belum lengkap rasanya jika tidak mengunjungi tempat wisata mainstreamnya Bangkok yaitu wat pho, wat arun dan grand palace, ke wat pho naik chaopraya river boat ongkosnya 20Baht naiknya yang bendera orange yaa karena ongkosnya lebih murah, kalau yang bendera biru khusus turis itu mahal, LHA KAN KITA JUGA TURIS? Kitamah TURIS GEMBEL wkwkwk.
Naik chaopraya boat sama kaya naik bis jadi nanti dia berenti di setiap dermaga yang di lewati, jadi kita harus tahu dimana kita akan turun agar siap-siap karena kemarin saat kami mau turun di wat arun ternyata telat sama abangnya udh ga boleh turun akhirnya kita ke wat pho dulu. Saya lupa turun di dermaga apa? Pokoknya saya ikuti bule-bule pada turun pasti tujuannya sama. nanti tinggal bilang aja sama kondekturnya kita mau ke wat pho. tapi kayanya kemarin kita turun di dermaga sebelum wat pho deh. kita turun di grand palace, tapi jaraknya deketan kok tapi karena grand palace ini luas banget jadi berasa aja jalan ke wat phonya. tadinya kami mau mampir ke grand palace tapi ternyata sedang ada acara doa untuk raja yang sudah meninggal, jadi banyak banget yang pake baju hitam-hitam, kita sih ga tau boleh masuk apa ngga tapi sepertinya grand palace sedang digunakan untuk acara jadi kita langsung ke wat pho. Oia kalo untuk masuk ke grand palace HTMnya 500THB, untung di sana sedang ada acara yaaa jadi ga sayang-sayang amat ga jadi kesana karena HTMnya juga lumayan mahal untuk ukuran backpacker kaya saya.

Tiba di watpho langsung beli tiket seharga 100THB, tiketnya jangan dibuang karena nanti di dalam bisa dituker air mineral. Oia kalau kesini jangan pake celana pendek atau baju tanpa lengan yaaaa. Karena ini tempat ibadah mungkin yaaa.... tapi kalaupun kamu lupa atau ngga tau nanti akan di kasih baju warna ijo kaya kimono gitu yang diiket (tapi kayanya sewa deh). Masuk ke dalam wat pho yang ada budha sedang tidur ssstttt jangan berisik yaaa ada yang  lagi bobo  hihi. 


bagian kepala budha

yang di pagerin ini posisi budha berbaringnya

bagian kaki budha 

bangunan pagoda di wat pho 

turis gembel

Masuk sini alas kaki harus dilepas nanti di pintu masuk ambil tas untuk tempat sandal (tenang ga bayar kok alias gratis, kere amat yaakk sampe mikir ini tas sewa atau beli, kalo sewa mending pake kresek aja deh hahaha) Saya pikir kita bisa foto seluruh badan dari kaki sampai kepala ternyata karena letaknya yang sempit jadi kita harus pinter-pinter ambil angle kalo itu budha sedang berbaring. Di luar ruangan yang berisi budha berbaring ada bangunan-bangunan seperti candi. Tidak membutuhkan waktu yang lama di wat pho karena notabene isinya Cuma gitu doang kami langsung menuju wat arun dengan menyebrang kembali naik boat kali  ini karena dekat, bayarnya hanya 3 Baht. Tapi sayang wat arun sedang dalam renovasi, sebenernya dibuka sih tapi kami memutuskan untuk tidak masuk karena wat arunnya banyak tiang-tiang penyangga jadi ga bagus juga untuk jadi background foto. Kami memutuskan untuk ke khaosan road.


wat arun


wat arun yg sedang di renovasi

Khaosan road dikenal dengan kawasan backpacker dimana banyak hostel murah disana (next ke Bangkok coba nginep di daerah sini deh) Ke khaosan road naik boat turun di dermaga terakhir N13. Dari situ jalan kaki lumayan agak jauh tapi banyak yang bisa dilihat jadi ga begitu berasa juga malah saya beli sabun bentuk buah-buahan yang wanginya enak banget Saat jalan kaki ke khaosan road. Terus ketemu patung-patung lucu di depan sebuah kantor (entah kantor apaan) langsung cekrek...cekrek...opload deh hehe.....Jadi sebenernya ke khaosan road itu lebih seru kalau malam karena sebenernya khaosan road itu kawasan night market. banyak jajanan street food kalo malam hari, Tapi karena malam nanti kita mau ke Chocolate ville jadi tak apalah ke khaosan siang-siang di khaosan makan coconut ice cream.

saat jalan kaki ke khaosan road nemu patung lucu d depan sebuah kantor 


coconut ice cream 50THB

Dari khaosan road kami menuju platinum karena ga ngerti harus naik apa. Akhirnya memutuskan naik taxi. Tawar menawar taxi akhirnya kami deal dengan tarif 100Baht. Oia pastikan kamu memberikan angka ke sopir taxinya yaa pakai HP biar ga kena scam (itu sih yang saya baca) karena sopir taxi kadang melebihkan nolnya saat kita membayar.



platinum fashion mall
Di platinum saya kalap bener-bener surganya cewek banget baju dengan harga 100baht saja kualitas dan modelnya bagus-bagus disana banyak banget orang orang yang bawa-bawa koper. Dari platinum kami ke chocolate ville. Berbekal tips dari sebuah blog yang memberikan tips murah ke chocolate ville. Oia chocolate ville ini adalah tempat makan  kekinian di Bangkok tapi lokasinya agak jauh dan tidak di lewati kendaraan umum. Jadi biasanya yang kesini rame-rame naik taxi karena lebih murah tapi kalau Cuma berdua seperti kami lebih murah naik bis. Naik bus ke democracy monument lalu naik bis 60 ke nawamin.  Menurut blog yang saya baca seharusnya kami turun di perempatan nawamin. Tapi karena kondekturnya ga bisa bahasa inggris dan saya beri catatan alamat dan peta di google maps pun dia ga ngerti (kayanya ga ngerti juga baca mapsnya) kami nyasar alias turun kejauhan. Mau kembali lagi ke perempatan nawamin dengan menunggu bis tapi udah sore akhirnya kami memutuskan naik taxi (ahhh merasa gagal jadi travelhacker) tapi tetep lebih murah cara kami sih karena biasanya naik taxi dari Bangkok 350-400 baht. Kami naik taxi dengan menawar 100baht tapi ga dikasih sama sopirnya dengan alasan traffic . Akhirnya deal dengan tariff 120 baht.

cari bis yang ke chocolate ville bisnya yang kaya gini tapi yang no 60 
Sampe chocolate ville jelang magrib. Rame banget banyak rombongan bis gitu. Udah deh ga mood untuk foto-foto. Akhirnya foto seadanya. Karena hari sudah gelap juga walaupun sebenernya malam di chocolate ville juga cantik karena dihiasi lampu-lampu.  entah karena memang bulan februari banyak banget tulisan LOVE di chocolate ville....





nenteng plastik kresek



view dari menara di chocolate ville


Mau makan malam di chocolate ville tapi ternyata di dalam juga full ahhhh pasti nanti makanannya lama datengnya sedang kami sudah laper banget. Akhirnya kami memutuskan untuk makan di siam paragon saja. Kami langsung order grab taxi. Sempet bingung nanti kalo abangnya nelp trus pake bahasa Thailand kita jawab apa. Tapi untungnya sopirnya bisa  bahasa inggris dikit-dikit. Di aplikasi grab tertulis rate tarif 190 – 230, dari chocolate ville ke saim lewat tol 2 kali masuk pintu tol dengan tarif 20Baht pertama kali masuk lalu yang kedua 70 baht mahal juga ya (untuk bayar tol si sopir langsung minta uang ke kita) tapi begitu kita turun kita ditagih 310 baht. Mau komplen males, kendala bahasa. Yasudahlah  sambil mikir eh itu kita kena scam ga sih? Ahhh sudahlah perut sudah laparrr mari makan . terus baru inget kalo mau nyobain mango tango akhirnya kita ke siam square dimana mango tango berada. Sampe sana antri terus dikasih buku menu sama waitersnya setelah pesan kita dikasih nomor untuk bayar. Karena lihat harga makanannya mahal akhirnya Cuma pesen mango sticky rice dengan harga 185 baht. Padahal mango sticky rice di kaki lima harganya Cuma 50 baht aja udah enak banget  . tapi memang sih disini mango sticky ricenya lebih seger disajikan dengan mangga yang dingin dan manis. Selesai makan kami pulang ke hostel.



the famous sticky rice of mango tango 185THB



Sampe hostel langsung istirahat bersih-bersih trus laperr lagi Karena makannya tadi Cuma dikit untung pop mie yang di bawa dari  negeri tercinta masih ada akhirnya ke bawah makan pop mie sambil ngopi. Air panasnya tinggal ambil dari dispenser di pantry kopi dan gula di sediakan gratis di glur, ini enaknya menginap di hostel ada fasilitas pantry yang lengkap dengan kulkas, microwave, dan dispenser. Mesin cuci juga ada lhoo kalo stay lama ga usah bawa baju banyak beli aja eh salah cuci aja. Beli juga murah kok  saya aja kemarin bawa baju Cuma 1 pasang aja dan 1 lagi yang dipake. Itung-itung ngurangin isi koper. malah koper saya isi makanan buat bekal hehe



makanan wajib kalo travelling ke luar negeri



survive di negeri orang emang sulit ya sis...bro demi jalan-jalan ke LN kadang urusan perut bisa dimaklumi wkwkwk......*nasib backpacker gembel

kalo kamu apa tips hemat travellingmu? share dong.....



0 comments:

Posting Komentar

 

nining wahyoe Template by Ipietoon Cute Blog Design