Selasa, 21 Maret 2017

8 jam transit di Kuala Lumpur #Lostinbangkok (end)


Last day in bangkok...sebenernya hari terakir ini akan banyak menghabiskna waktu di KL karena kami punya jam penerbangan pagi dari bangkok yaitu jam 9.00 pagi. ya karena denger-denger bangkok itu macetnya udah sama kaya jakarta di pagi hari dan antrian imigrasi yang lumayan panjang . kami memutuskan ke bandara pagi-pagi buta. kenapa? ga mau kejebak macet jadi alasan pertama, kedua mau mengexplore airportnya. 

setelah kami dibantu untuk memesan taxi oleh staff glur hostel. kami berangkat ke airport...eh ini untungnya di pesenin taxinya lhoo.... kalo ngga, ga ngerti deh soalnya sopir taxinya ga bisa bahasa inggris terus sama si staff glur dikasih tau untuk mengantar kami ke bandara untuk penerbangan international. staff glur ini ramah-ramah dan baik hati pula, mau nginep disini lagi kalo ke bangkok. jarak dari bangraak  (tempat Glur hostel berada) ke bandara lumayan jauh masuk Tol 2 kali, untung kami pergi subuh-subuh mungkin kalo kami pergi jam 6 atau jam 7 bakalan barengan sama warga lokal  yang mau berangkat kerja amsyong juga bisa-bisa kami deg-degan ketinggalan pesawat. perjalanan ke airport dari hostel memakan waktu kurang lebih 40 menit. sampai di airport masih jam  05.30  tapi bener aja suasana airport udah kaya pasar. untung aja kita berangkat pagi. karena kami juga belum melakukan chek in lewat web karena malindo air kan baru bisa web chek in 2 hari sebelum keberangkatan. sementara itu kami sudah berada di bangkok sejak 4 hari sebelumnya. jadi kami langsung antri untuk chek in, staff malindo ini juga ramah banget. jujur ini pertama kali saya melakukan penerbangan dengan transit saya masih bingung soal bagasi apakah nanti saat transit bagasi saya harus saya bawa juga atau tidak. eh tanpa ditanya mbanya jelasin kalo bagasi kami langsung ke jakarta dengan memberikan stiker kode bagasi yang di tempel di belakang cover pasport, disitu ditulis bagasi kami langsung dikasih kode CGK jadi di KL kami ga usah repot-repot geret koper, jadi bisa jalan-jalan deh.

di McD bangkok ronaldnya berdiri, mungkin dia capek duduk mulu *LOL
don muang international airport
bersiap boarding, meninggalakan don muang airport

FYI untuk penerbangan transit dengan penerbangan 1 maskapai seperti kami memang tidak usah mengambil bagasi lagi saat transit kecuali kamu transit dan melanjutkan penerbangan beda maskapai, itu bagasinya harus kamu ambil. menurut saya memilih penerbangan transit itu enak, pertama kita bisa istirahat dan ga kelamaan di pesawat (saya paling ga betah  berlama-lama di pesawat, apa kabar klo ke eropa? *ngayal) kedua kayanya kalo disuruh milih KL atau singapore untuk jadi tempat transit? saya akan pilih KL karena makanan lebih murah disini hehe, kedua saya suka disini setiap waktu sholat selalu diingatkan lewat pengeras suara.

saya paling suka kalo ada monitor gini jadi tau berapa jam lagi kita akan landing
Penerbangan bangkok ke KL memakan waktu 2 jam. pesawat malindo ini sama kaya batik air ada entertainmentnya di pesawat jadi lumayan ga bete-bete banget, saya nonton film selama perjalanan, belum habis filmnya udah landing bener-bener ga berasa lama deh kalo pesawatnya ada entertainmentnya gini. oia pesawat Malindo ini masih 1 grup dengan batik air yaitu sama-sama grupnya LION Air. bedanya kalo di batik air untuk headsetnya harus beli 20 ribu kalo di malindo dipinjamkan. kita dapet meal free on board, soft drink (boleh pilih coca cola atau orange juice), air mineral dan pizza gitu. tadinya saya pikir bakal dapet meal sekali aja pas dari bangkok ke KL, tapi ternyata dari KL ke Jakarta juga dikasih snack lagii lumyaan kaaan sebagai backpackers sih lumayan banget buat ganjel perut. 


lumayan buat ganjel perut

oia saya transit di KLIA selama 8 jam. bingung mau ngapain selama 8 jam, mau jalan-jalan ke KL lumayan juga mikir lama perjalanannya karena perjalanan ke KL dari KLIA, oia KLIA ini adanya di sepang. untuk naik bis ke KL memakan waktu 1 jam atau lebih tergantung kondisi jalanan macet apa ngga. kalo mau lebih cepet naik KLIA Express LRT dari KLIA airport ke KL Sentral tapi ongkosnya lumayan yaitu 55RM which is kalo di rupiahin sekitar 165.000 coba dikali 2 udah 330.000 belum pulangnya jadi 330x2 = 660.000 lumayan juga kan. memang jauh banget kalo dibandingkan ongkos naik bis yang cuma 11RM  tapi lama perjalanannya itu yang ga bisa di prediksi. paling cepet aja 45 menit (kalo ga macet). akhirnya setelah menimbang-nimbang waktu dan ongkos kami memutuskan untuk ke KLIA 2 saja. oia malindo ini mendarat di KLIA 1 jadi untuk ke KLIA 2 juga harus naik KLIA Express tapi tenang untuk ongkosnya ga mahal cuma 2RM sahaja. Kenapa kami memilih menghabiskan waktu di KLIA 2? karena disana ada semacam shopping mall yang lumayan lengkap untuk sekedar lihat-lihat walaupun akhirnya saya tergoda membeli tas Vinnci karena ada diskon ( wanita mana yang tahan godaan diskon?).

muka sumringah berhasil nenteng vinnci 

menuju KLIA 2
tadinya mau istirahat sambil menunggu flight selanjutnya di sama-sama express tapi akhirnya ga jadi setelah kami mengikuti saran dari bapak-bapak security bandara KLIA 2. jadi ceritanya gini setelah capek ngiderin KLIA dan ga mau muterin lagi karena takut tergoda untuk belanja karena saya cuma pegang uang 50RM. akhirnya ya udah kami memutuskan untuk istirahat di loungenya sama-sama express aja. saya tanya sama pak satpam. 


me                         : pak cik nak tanya sama-sama express dimana?
satpam bandara     : sama-sama hotel atau express?
me                         : yang buat istirahat saja pakcik sambil menunggu flight.
satpam                   : kalo cuma nak istirahat tak perlu ke sama-sama, jalanlah luruss lepas tuk belok
                                 kanan disitu banyak orang istirahat percume...tak usah bayar
me                          : waduh enak nih gratiss (dalam hati) ok makasih pak cik


setelah kami mengikuti arahan dari pakcik security tadi, ternyata tempat yang dimaksud adalah space kosong samping CIMB exchange yang biasa di gunakan para backpacker untuk tidur (saya pernah baca beberapa blog backpacker yang cerita soal tempat tidur di bandara KLIA), tempatnya lumayan ada karpet tapi agak bau kaki gitu hahaha ehh  bau-bau karpet lembab kotor gitu deh. yang menggunakan ini sebagai tempat istirahat ternyata bukan backpacker asal asia saja lho (baca : indonesia) bule-bule juga ikutan tidur-tiduran. malah ada  yg niat pake alas kaya semacam kain bali gitu, besok-besok kalo ada penerbangan malam atau penerbangan pagi tidur disini kayak mereka ahh niat saya dalam hati lumayan hemat hotel hehe. si bojo langsung tidur gara-gara ACnya yang lumayan semriwing, saya sih duduk sambil senderan aja main HP. 

tempat pewe backpacker di KLIA, kalo yang punya penerbangan pagi biasa nginep disini juga
jam 6 kami kembali ke KLIA 1 dengan naik KLIA express, tanpa antrian yang berarti di imigrasi langsung menuju Gate yang tertera di tiket. gate belum di buka kami menunggu sambil transfer hasil foto dari mirorrless ke HP, sampe-sampe kami ga ngeh sama sekali kalo ternyata kok ga ada orang indonesia ya  di gate ini. kebanyakan orang berkulit hitam (maaf bukan rasis) seperti orang india. gate dibuka kami langsung antri berdiri, tiba-tiba mas-mas penjaga gate ngomong sama temennya katanya tumben ada orang indonesia disini (dia denger saya ngobrol sama si bojo mungkin) saya baru ngeh pas denger masnya ngomong gitu sambil bisikin si bojo kayanya kita salah gate deh. si bojo mastiin liat tiket sambil nyamain sama gate yang tertera di diatas kepala kami. sama kok tapi kok ini orangnya item semua yaaa kataku...husshhh si bojo cuma bilang gitu setelah staff bandara di pintu gate cek tiket kami dia bilang ini ke dhaka (bangladesh) bukan ke jakarta OMG bener kami salah gate. tapi ini Gate G kan? sambil nunjukin gate yang tertera di tiket. iya betul tapi penerbangan ke jakarta dipindah di gate C . ya ampuunnn kenapa kita ga dikasih tau yaaa, kalo ada perubahan. masnya malah bilang harusnya tadi nanya di information. Ok kami juga yang salah tidak memastikan kembali karena memang yang tertera di tiket adalah G bukan C. atau jangan-jangan ini salah cetak atau gimana sih....ini msh sempat tidak kami ke gate C tanya si bojo ke petugas bandara. masih naik kereta sahaja turun di gate C. tanpa babibu dan lupa mengucapkan terimakasih (maafkan merusak identitas bangsa ini ya Allah, ga sopan ga bilang makasih) kami langsung lari menuju kereta menuju gate C. untunglah masih sempat mengejar.... untungnya lagi di KLIA 1 ada fasilitas kereta seperti KLIA express secara percuma untuk mengantarkan penumpang ke gate-gate yang di tuju. coba kalo kejadiannya di KLIA 2 yang jarak antara gatenya udah ga manusiawi, ga kebayang bakal marathon secara di KLIA 2 ga ada fasilitas kereta. gate G itu berada di paling ujung kebayang kan kalo harus lari atau jalan kaki ke gate C.

di KLIA 1 sebelum sadar salah gate



ok jadi saran saya buat yang punya penerbangan transit kalaupun  di tiket kamu sudah tercetak gate harap pastikan kembali sebelum boarding di pusat information apakah benar nomor penerbangan kamu ada perubahan gate atau tidak.  ga mau kan olah raga di bandara apalagi kalo di bandara KLIA yang luasnya minta ampun. untung perginya berdua bojo ga kebayang juga kalo bawa anak kecil. pasti saya udah pasrah mending beli tiket lagi kayanya  tapi saya sepertinya harus bersahabat dengan KLIA karena bakal jadi tempat transit untuk penerbangan-penerbangan selanjutnya (secara backpacker cuma mampu beli tiket murah yang di dominasi oleh Air Asia wkwkwk)




happy travelling happy people....


6 comments:

  1. Jadi pengen ke bangkok thailand, tapi saya cuman anak kos haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada larangan kok mas anak kos ke bangkok hehe... saya doakan bisa kesana yaa mas....

      Hapus
  2. Mau tny mbak ning,kl kita mau keluar dr bndra boleh ga ya kl transit lama gitu cth ke KL?boleh ga cap imigrasi keluar lalu msk lg?dgn kasus mbak ning ini mbak ckp sekali cekin di dmk aja kan?tiba di kl ga perlu ambil bagasi lg kan? Tq mbak info nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh banget mba nanti keluar imigrasi cap dan masuk lagi, yang pemting punya waktu lama dan prepare perhitungan waktunya, mengingat jarak bandara ke kota jauh dan airport KLIA yang luas (jarak antar gate yang jauh ) jangan sampe transit, keluar terus ketinggalan pesawat hihi

      Hapus
  3. Seruu kaa .
    Aku juga waktu iy ke Sri Lanka transit di klia 1 16 jam wkwkwk.
    Bingung, jadi ke KL sentral naik bus. Cuma jalan jalan sebentar, terus laah balik lagi ke klia 1. Ehh macrt pas di jalan. Deg degan hampir ketinggalan pesawat. Pas sampe, kirain udah ditinggalin, eh terbyata pesawatnya delay wkwkwk.
    Sungguh terlalu bikin degdegan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang kadang macet juga ya KL kaya jakarta, untuk menghindari macet dan deg-degan ketinggalan pesawat harusnya kemarin kamu naik KLIA EXPRESS yang ke bandara, memang agak mahal sih yaa hihi

      Hapus

 

nining wahyoe Template by Ipietoon Cute Blog Design