Senin, 16 Januari 2017

one day trip Cirebon

suasana tol cipali pagi hari 

cirebon? apa yang ada di benak kamu ketika saya menyebut kota cirebon? kalo saya "terasi" hehe yup kota terasi ini ternyata lumayan asik buat kulineran nah beberapa waktu lalu saya menyempatkan diri untuk mengexplore cirebon hanya dalam setengah hari. HAH SETENGAH HARI? Emang bisa? jawabannya BISA BANGET. sehari deng dengan perjalanannya....




saya berangkat dari depok jam 5 subuh setelah solat subuh sampai cirebon jam 9 pagi pas perut lagi laper-lapernya karena belum sarapan. dan saya sengaja mengosongkan perut karena memang mau kulineran di cirebon. langsung menuju nasi jamblang bu nur yang famous banget seantero cirebon dan sekitarnya. sebenarnya yang jual nasi jamblang bukan hanya bu nur tapi yang terkenal enak sih katanya nasi jamblang bu nur ini. sampai sana langsung masuk antrian. iya makan disini memang antri tapi jangan khawatir antriannya berjalan cepat kok. jadi semacam prasmanan gitu tinggal pilih dan ambil sendiri lauknya lalu langsung bayar di kasir. nasi jamblang ini nasinya sedikit, jadi kalo kamu laper banget mintalah 3 saat mas-masnya bilang 1 atau 2? dan jawablah 3 hahaha *ketauan lapernya* pilih lauk bayar dan selamat menikmati nasi jamblang...yang endess surendess.

pilihan lauk di nasi jamblang bu nur



makan nasi jamblang berdua cuma 32.000 saja pemirsa (joget-joget kegirangan )...kelar sarapan nasi jamblang masih  bingung mau kemana? karena tujuannya kuliner tapi masa iya abis makan, makan lagi. akhirnya memutuskan untuk mampir ke batik trusmi sekalian liat-liat pusat batik di cirebon ini. di batik trusmi selain menjual batik khas cirebon juga menjual oleh-oleh khas cirebon termasuk terasi hihihi . disini kita juga bisa lihat langsung proses membatik. 

motif batik....salah satu lantai keramik di batik trusmi


melihat langsung proses membatik

selesai melihat-lihat dan beli sedikit oleh-oleh di batik trusmi kami langsung menuju masjid agung cirebon untuk sholat dzuhur

setelah sholat niatnya duduk-duduk istirahat sambil pak sopir (baca : suami) istirahat. tapi ternyata tidak bisa disini pengurus masjidnya aktif banget sampai shaf sholatpun di atur, jangan harap bisa tidur-tiduran di masjid (lagian tiduran di masjid...tiduran tuh di kamar keleusss) selonjoran duduk-duduk aja ga bisa. akhirnya setelah selesai sholat dzuhur memutuskan untuk langsung makan siang di empal gentong H.apud.  sebelumnya belum pernah ngerasain empal gentong jadi ini adalah kali pertama saya mencoba kuliner khas cirebon tsb. sama seperti nasi jamblang hampir di sepanjang jalan raya banyak kedai atau warung yang menjual empal gentong tapi karena yang banyak berseliweran di sosmed si empal gentong milik H.apud ini maka kami memutuskan untuk mencoba empal gentong h.apud. rasa empal gentong itu kaya soto betawi kuahnya bersantan gitu. tapi tenang bagi yang ga suka santan bisa coba empal asemnya rasanya kalau saya bilang sih mirip sop daging, cuma lebih seger karena ada irisan belimbing wuluhnya, sayang ga sempet kefoto.

empal gentong h.apud

nah kalu kesini wajib banget cobain es puter duriannya. rasanya enak karena berisi 2 butir durian utuh dicampur es serut/es puter.


es durian 22K berasa banget duriannya


selain empal gentong ada juga sate maranggi...enak tapi tidak istimewa menurut saya.

sate maranggi tapi tetep lebih enak yang di purwakarta

dan setelah kenyang akhirnya kami meneruskan perjalanan pulang ke jakarta.
yang mau kulineran ke cirebon silahkan di coba...




happy tummy happy me....

0 comments:

Posting Komentar

 

nining wahyoe Template by Ipietoon Cute Blog Design