Minggu, 25 September 2016

weekend gateway ke kuala lumpur


Pergi ke Malaysia ngapain? Pengen banyakin stempel di passport aja (plaaakk langsung ditampar, sombong sekali anda haha) nggalah saya penasaran sama batu caves dibanding sama menara petronas yang menjadi symbol negeri jiran tersebut makanya saya ga berpose persis di depan menara kembar tersebut hanya dari depan mall suria KLCC aja. Menurut saya Malaysia ga jauh beda sama Negara kita dari segi bahasa, culture dan agama yang mayoritas muslim. Cuma yang saya patut acungi jempol adalah transportasi mereka yang selangkah lebih maju dari kita. Ada KTM (kereta seperti KRL di indonesia), LRT, monorail bisnya nyaman, sama 1 lagi ga ada angkot entah kenapa saya suka sama Negara yang tanpa angkot soalnya angkot itu bikin macet.




Weekend gateway ke malayisa disela-sela jadwal bussines tripnya si bojo. Nyaris pergi sendiri karena si bojo minggu malammnya harus terbang ke korea. Sudah Tanya sana sini untuk solo traveling udah nyiapin mental juga tapi ternyata saya terlalu cemen buat solo traveling hahaha.... akhirnya si bojo tetep ikut dengan reschedule jadwal penerbangan pulang yang menjadi lebih cepat dan itu artinya saya masih bias belajar solo travelling selepas pak suami terbang ke Jakarta. Lumayan saya punya waktu 7 jam untuk mengexplore KL sendirian jadi itung-itung belajar solo travelling walaupun ga full solo travelingnya.
  

Itinerary sudah dibuat sehai sebelumke KL. 
Day 1  : genting – KLCC – bukit bintang –jl.alor – hotel (daerah pudu)
Sampai di KLIA jam 09.30 jalan dari KLIA keluar saja sudah memakan waktu kurang lebih 30 menit.  ke KL sentral dengan naik bus karena naik KLIA Express kemahalan hehehe untuk ongkos naik bis dari KLIA ke KL sentral @11RM kalo ga salah lupa foto tiketnya, sampe di KL sentral jam 11.00 lama perjalanan dari KLIA ke KL sentral 1 jam sedangkan kalau naik KLIA express Cuma 30 menit tapi lagi-lagi karena perhitungan budget kami lebih memilih naik bis. Sampai KL sentral langsung menuju ticketing go Genting dan ternyata jadwal yang tercepat adalah jam 1.30PM huffffttt. Antara jadi atau ngga sih tadinya tapi karena saya penasaran banget sama skytrain akhirnya kami beli tiketnya dan untuk jadwal pulang kami dapat jam 19.30 itupun yang ke pudu central. Untunglah karena kebetulan kami menginap di ANCASA Express yang berada di Pudu.

loket go genting


Jalan ke genting itu kaya jalanan ke puncak. Kemudian disambung dengan naik cable car dari gohtong. untuk naik cable carnya kita harus naik ke lantai 4, Antrian naik cable carnya panjang banget tapi ga usah khwatir jalan antriannya cepet kok. Naik cable carnya kurang lebih 20 menit di genting nya sendiri ga banyak yang bisa di explore Cuma hotel, dan casino. Sebenernya untuk yang ke Malaysia hanya sebentar dan baru pertama kali sangat tidak disarankan untuk ke genting karena cuma buang-buang waktu saja kecuali memang kamu di Malaysia lebih dari 3 hari bolehlah genting highland ini dimauskan ke itinerary kamu. Jangan sampai seperti saya kemarin benar-benar marathon hanya untuk explore KL dan genting saja. Tapi sensasi naik cable car sepanjang dan sejauh di genting lumayan bikin sport jantung.


bus go genting

cable car

jalur cable car



video


Besoknya ke batu caves
Ke batu caves dari pudu cukup naik LRT yang stasiunnya terletak di belakang hotel lalu turun di PWTC dan dilanjutkan dengan naik KTM @2,3RM. Untuk masuk batu cavesnya sendiri gratis. Saya tidak naik ke atas melihat anak tangganya saja rasanya sudah kebayang betis bakalan pegel –pegel, jadi Cuma sebentar di batu caves lalu kami segera enuju ke KLCC dengan menaiki KTM kea rah KL sentral. Oia jadwal KTMnya sendiri setiap 45 menit sekali jadi pastikan jangan sampai ketinggalan jika tidak ingin menunggu lama untuk KTM berikutnya.







Ke KLCC menyambung naik LRT kea rah Gombak turun di Stesyen KLCC. Karena si bojo dikejar penerbangan pulang ke Jakarta untuk kemudian harus terbang ke seoul alhasil kami tidak bias lama-lama di KLCC, saya langsung mengantar bojo ke KL sentral untuk naik KLIA Express ke bandara sementara saya sendiri karena masih ada 7 jam sebelum pulang ke Jakarta ke central market sendirian.


foto di depan suria KLCC mall dengan background Twin Tower

Karena sudah capek keliling central market dengan hanya membeli cushion cover saja. Jujur saya tidak tertarik dengan barang-barang yang dijual di central market yang hampir semua barangnya mirip barang-barang yang di jual di Indonesia bahkan tote bag gambar burung hantu yang saya beli Di ITC permata hijau seharga 50ribu saja disana dijual dengan harga 20RM dengan gambar yang sama persis. Akhirnya males keliling pasar tradisional saya memilih untuk shopping di mall saja. 



salah satu sudut di central market

salah satu sudut di central market

Maksud hati mau ke bukit bintang tapi karena takut jalannya jauh akhirnya memilih keliling Nu central mall saja yang letaknya di atas KL sentral jadi kalau mau ke bandara tidak perlu jauh-jauh.  Ternyata keliling mall sendirian ini mengakibatkan lupa diri karena sisa uang tinggal sedikit akhirnya memutuskan menunggu di flight di bandara saja walaupun masih ada 5 jam lagi sebelum flight saya memutuskan untuk keliling bandara saja apalagi jarak imigrasi ke boarding gatenya jauh jadi si bojo udah wanti-wanti untuk saya spare waktu 2 jam tiba di bandara sebelum boarding. Sampai di bandara niatnya Cuma beli popcorn garret saja tapi begitu lewat vincci kok kayanya saying ke KL ga beli Vincci akhirnya masuklah ke Outlet vincci beli sepatu karena ad aiming-iming diskon 10% dengan hanya menunjukna passport saja. Di vincci berhasil membawa sepatu dan sandal sampai kasir, sikasir bilang beli 1 sandal lagi hanya tambah 20RM wah lumayan nih akhirnya balik lagi ke tempat sandal, bingung milihnya karena sebenernya niatnya emang beli sepatu tapi liat ada mba-mba lagi milih sandal juga terus naluri emak-emak gw langsung keluar buat nawarin join  

Gw : sorry, do u want joint me to buy slippers to get discount?
Mba-mba : oh ok, who will pay?
Gw : I will pay, then u give your money to me 34.5RM (karena kalo beli 1 harganya 50RM kalo beli 2 69RM, lumayan kaann?)
Mba mba : ok

Setelah transaksi di kasir kami ke pojokan untuk transaksi sandal, si mba mba ngasih duitnya 50RM saya buka-buka dompet ternyata ga ada kembalian sisa uang di dompet tinggal pecahan 50RM dan 1RM kembalian beli KFC, oh my god gimana caranya ini? Akhirnya saya bilang kalo saya ga ada uang lagi hanya sisa 50RM. Untung banget mbanya baik dia justru yang jalan keluar buat nukerin duitnya. Ga lama mbanya balik lagi terus ngasih uang 40RM,saya kasih kembalian 1RM dia nolak ga usah katanya.

Setelah say goodbyedengan si mba yang ternyata asal Filipina ini,  saya menuju ke counter garret dan mcd untuk beli apple pie untuk cemilan sambil nunggu boarding. Dan kemudian olah raga lari masuk ke dalam. Setelah melewati antrian panjang imigrasi kemudian melanjutkan perjalanan yang lumayan jauh ke gate boarding dengan 1 backpack dan 1 tentengan. Untung ga banyak belanja jadi ga berat-berat banget saya lihat yang bawa tentengan banyak lumayan ribet juga bawanya.

Yang saya suka dari Malaysia :

- KFCnya nasinya enak ada rasanya kaya nasi lemak gitu
- di Mcd ada apple pie, sekarang ada varian baru taro pie yang tidak kalah enaknya
- mushola yang bersih di setiap tempat umum dan terpisah ruangan antara mushola wanita     dan pria jadi nyaman untuk hijab traveller seperti saya
- harga Hotelnya murah dengan harga 300-500 ribu saja sudah dapat yang nyaman untuk       istirahat 


Yang tidak saya suka :
- toilte di tempat umumnya jorok 
- antrian naik LRT dan transportasi umum lainnya  masih belum tertib seperti di singapura 
- pengemisnya banyak terutama seanjang jalan di daerah bukit bintang.
- jarak dari bandara ke pusat kota jauh 

Jadi kesimpulannya kalau saya ditawari untuk travelling lagi ke kuala lumpur kayanya mending ke Negara bebas visa lainnya aja deh, tapi kuala lumpur ini lumayan juga kalo Cuma dijadiin tempat transit untuk ke Negara-negara tetangganya separti singapura dan Thailand (lewat darat) bisa lebih murah biaya transportnya. Next mau coba ke Thailand lewat darat dari Malaysia. Amiiinnn


Happy travelling happy people…







4 comments:

  1. Yaa ampun ke malaysia kok makan KFC ama Mcd hehehe
    Ngak makan nasi lemak cak kandar ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia mas kemari nyari-nyari ga ketemu hehe

      Hapus
  2. rumah keduaku :D.. 4 thn sekolah di penang, sesekali main ke KL, jd udah kayak rumah tiap kali ke sana.. ga prnh bosenin biar sering visit juga :D... eh kalo kfc nya aku suka krn ada cheezy wedgesnya mbaaak ;).. knpa ya di indo kfc nya ga ada itu... hiks... aku prnh ngidam anak pertama cheesy wedges, sampe akhirnya ke KL cuma beli itu doang trs balik jkt ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi mba terimakasih sudah mampir ahh iya cheesy wedgesnya juga enakkk

      aku pengen banget ke penang foto-foto mural kecenya kemarin sayang ga sempet kesana

      next ke penang aku boleh tanya-tanya mba fanny yaa

      Hapus

 

nining wahyoe Template by Ipietoon Cute Blog Design